9.6 C
Manchester
26 October 2020
Image default
Internasional

Jangan Abaikan Peringatan Warren Buffett tentang Kejatuhan Pasar Saham

SABISNIS.COM – Jauh-jauh hari investor kawakan, Warren Buffett sudah memperingatkan para investor dan trader di pasar saham akan kejatuhan pasar akibat pandemi virus covid-19.

Namun peringatakan itu tampaknya dilupakan setelah bursa saham dunia menguat dan mencatat rekor setelah penurunan tajam pada Maret 2020 lalu.

Namun bukan berarti peringatakan Buffett itu seperti angin lalu. Brett Arends, analis McKinsey & Co dan penulis keuangan dalam opininya yang dipublikasikan di Market Watch pada 26 Agustus 2020 memberi peringatan kepada investor di pasar saham untuk mewaspadai kenaikan harga saham saat ini dan peringatan investor kawakan Warren Buffett sebelumnya.

Ia mengatakan, sulit untuk tidak sependapat dengan apa yang dikatakan Buffett tentang kejatuhan pasar saham beberapa waktu lalu.
Pasalnya, Buffett adalah investor legendaris yang telah menghasilkan sekitar US$ 80 miliar dari investasi di pasar saham dan sulit mencari tandingannya.

Kondisi saat ini juga mengingatkan kita pada kondisi 20 tahun lalu ketika terjadi gelembung dot.com. Hal ini mengingatkan investor jangka panjang untuk lebih waspada, karena saat ini harga saham yang meningkat tajam adalah saham-saham teknologi yang nilainya berkali-kali lipat dari harga sebenarnya.

Pada tahun 2000 Buffett memperingatkan mengenai perjudian di saham internet yang naik setinggi langit.

“Mereka tahu bahwa memperpanjang perayaan, dengan terus berspekulasi di perusahaan yang memiliki valuasi besar, terhadap kemungkinan akan menghasilkan uang yang lebih besar di masa depan, pada akhirnya akan mendatangkan labu dan tikus,” ujar Buffett kala itu.

Buffett menambahkan: “Namun mereka tidak suka melewatkan satu menit pun dari apa yang disebut pesta helluva.
Oleh karena itu, semua peserta yang pusing berencana untuk pergi beberapa detik sebelum tengah malam. Namun, ada masalah: Mereka menari di ruangan yang jamnya tidak memiliki tangan.”

Sebagai peringatan terhadap kegilaan harga saham yang meroket, komentar Buffett, tentu saja, tepat sasaran.
Menurut Arends, Nasdaq Composite Index, yang memuncak pada 5.049 tak lama sebelum Buffett mengirimkan surat pemegang sahamnya, segera runtuh selama dua setengah tahun berikutnya sebesar 75%.

Seseorang yang berinvestasi dalam pasar saham, harus menunggu 15 tahun untuk melihat puncak baru.

Nah saat ini, tampaknya kita berada dalam beberapa versi gelembung teknologi kedua. Saat ini, saham dalam Indeks Komposit Nasdaq dinilai secara agregat di angka US$ 17 triliun yang sangat tinggi.
Itu sama dengan 90% dari seluruh produk domestik bruto AS, dan lebih dari setengah nilai pasar dari semua saham yang diperdagangkan di AS.

Nasdaq Composite dalam kaitannya dengan pasar luas S&P 1500 SP1500 sekarang hampir berada di level puncak yang terlihat selama kegilaan Februari-Maret 2000. Dibandingkan dengan seluruh pasar saham dunia, yang diukur oleh MSCI All-Country World Index.

Tapi ada satu masalah dengan analogi Buffett.
Arends bilang, kita tidak menari di ruangan yang tidak memiliki jam tangan. “Dan bahkan jika hal-hal berubah menjadi labu dan tikus, secara kiasan, itu sangat tidak mungkin terjadi dalam sekejap di tengah malam,” tulis Arends dalam opininya.

Menurut Arends, selama ini image yang populer tentang kehancuran pasar saham, Wall Street pada tahun1929, Nasdaq pada 2000, merupakan fenomena tiba-tiba yang muncul entah dari mana dan terlalu cepat untuk dihindari. Tapi sebenarnya itu tidak sepenuhnya benar.

Ia menuturkan, gelembung dot-com yang terkenal pada 1999-2000 membutuhkan waktu dua setengah tahun untuk mengempis sepenuhnya.
Sepanjang waktu itu, investor sebenarnya memiliki banyak peluang untuk keluar dengan sebagian besar keutnungan mereka.
Misalnya pada bulan September tahun itu, enam bulan penuh setelah bubble pecah, Nasdaq Composite masih lebih tinggi dari awal Februari, ketika bubble tersebut mendekati puncaknya.

Jadi jam tidak hanya memiliki tangan, jam juga memiliki alarm dan itu berdering seperti orang gila selama berbulan-bulan.

Kondisi ini mungkin tidak membantu investor jika membeli saham perusahaan dot-com dengan kualitas terburuk waktu itu, yang dengan cepat bangkrut atau berdagang dengan uang pinjaman. Tetapi jika investor berinvestasi secara bertanggung jawab di sektor teknologi secara keseluruhan, penurunannya memakan waktu lama.

Kondisi itu, menurut Arends, tidak sepenuhnya berbeda kehancuran pasar yang terkenal tahun 1929.
Waktu itu pasar saham meluncur selama enam minggu yang solid sebelum akhirnya turun. Dan bahkan setelah itu ada banyak kesempatan untuk keluar. Pasar menguat dari November tahun itu hingga musim semi berikutnya.

Kerusakan terparah tidak terjadi sampai tahun 1931-1932, dan itu sebagian besar disebabkan oleh serangkaian langkah kebijakan yang menghancurkan yang dibuat AS dan pemerintah negara lain.
Dan di sebagian besar kecelakaan, pembantaian terburuk tidak dialami oleh mereka yang terlalu lama berkeliaran, tetapi mereka yang terus membuang uang baik demi buruk dalam perjalanan ke bawah.

Memang, keluar dari booming pasar saham terlalu dini dapat menyebabkan kerugian yang hampir sama banyaknya dengan keuntungan yang terlewat, sama seperti keluar terlalu cepat membuat Anda rugi.

Banyak pakar pasar saham yang cerdas dan bertanggung jawab mengira saham teknologi dinilai terlalu tinggi secara berbahaya pada tahun 1997 dan 1998.
Tetapi jika menguangkannya pada waktu itu, maka kita akan menyalahkan diri sendiri karena saham itu naik 300% sebelumnya akhirnya turun drastis.

Sama halnya juga, menjual saham saat ledakan Wall Street di akhir 1920-an setahun terlalu dini membuat kita rugi hampir sama dengan menjual setahun berikutnya. Anda sering kali menghasilkan uang terbesar dalam gelembung tepat di bagian akhir.

Seperti yang dikatakan Peter Lynch, investor legendaris Wall Street dan mantan manajer Fidelity, “Jauh lebih banyak uang yang hilang oleh investor yang bersiap untuk koreksi pasar saham, atau mencoba mengantisipasi koreksi, daripada yang hilang dalam koreksi itu sendiri.”

Secara alami, pertanyaan yang paling penting adalah di mana kita sekarang.

Nah saat ini, perusahaan teknologi menjadi perusahaan dominan dan disukai market, seperti perusahaan Apple, Amazon, Microsoft, Alphabet/Google, Netflix, dan Facebook, sahamnya tidak segila saham perusahaan teknologi pada 20 tahun lalu. Di puncak kegilaan saat itu, saham Microsoft dihargai 113 kali lipat dari pendapatan per saham selama 12 bulan sebelumnya, dan Cisco Systems mencapai 300 kali lipat.

Kali ini, Microsoft, Apple dan Google semuanya mengikuti rasio harga-pendapatan di tahun 30-an, yang secara historis sangat tinggi – tetapi tidak segila dulu.
Netflix, meskipun, penghasilannya 80 kali lipat, dan Amazon lebih dari 100 kali.

Namun bila kita sepakat bahwa saham perusahaan teknologi besar berada dalam gelembung yang menggemakan tahun 2000 dan ini tidak akan bertahan lama.

Jadi, apa yang harus dilakukan investor yang bertanggung jawab?
Investor dapat meminimalkan risiko penyesalan dengan sering menjual sahamnya dalam jumlah kecil.

Dimungkinkan juga untuk bertahan jika ada lonjakan lebih lanjut, sambil bersumpah untuk menguangkan ketika indeks mencapai stop-loss, katakanlah, 20% dari puncak.

Secara historis, hal itu telah berhasil dengan baik, selama orang-orang tetap berpegang padanya, dan benar-benar menjual.

Namun bagi yang gugup, pengelola uang Cambria Investments, Meb Faber, mengembangkan sistem yang sederhana dan (sejauh ini) terbukti andal. Aturannya: Di setiap akhir bulan, lihat apakah indeks masih di atas harga rata-rata 10 bulan terakhir, yang juga dikenal sebagai rata-rata pergerakan 200 hari.

Selama indeks tersebut berada di atas rata-rata 200 hari, tahan dan jangan perhatikan lagi.

Tetapi jika indeks di bawah rata-rata, jangan berpikir, jual saja. Dan jangan membeli kembali sampai kembali di atas rata-rata lagi.

Faber telah menguji sistemnya untuk AS dan saham internasional, REIT, komoditas, bahkan obligasi Treasury.

Metode ini diterapkan pada S&P 500, itu bahkan membuat investor keluar dari pasar saham tahun ini pada akhir Februari, tepat sebelum semuanya runtuh sama sekali, dan kembali pada akhir Mei.

Investor bahkan tidak perlu bersikap ekstrem. Investor dapat tetap, katakanlah, 75% diinvestasikan dalam saham selama indeks berada di atas rata-rata 200 hari, dan menjual hingga, katakanlah, 25% saat indeks jatuh di bawahnya.

Yang mengherankan, hal itu berhasil membuat orang berinvestasi di sebagian besar bullish dan mengeluarkan mereka dari sebagian besar pasar bearish sejak dini. Pengembalian investasi jangka panjang hampir sama dengan hanya membeli dan menahan saham. Tetapi strategi ini memiliki risiko volatilitas dan penurunan yang jauh lebih sedikit. (Artikel ini telah diterbitkan Kontan.co.id)

Related posts

Tarif Baru Membuat Resah Investor, Bursa Eropa Anjlok Hampir 3 Persen

asep

Kasus Baru Covid-19 dan Ketegangan Perdagangan Antara Uni Eropa dan AS Membuat Bursa AS Tumbang

asep

Bursa Saham AS Dibuka Senin (22/6) di Posisi Melemah

asep

Leave a Comment