3.4 C
Manchester
5 March 2021
Image default
Sekuritas

MNC Sekuritas Early Bird 22 June 2020

SABISNIS.COM, MNC Sekuritas – Setelah selama seminggu lalu IHSG menguat sebesar +1.27% tetapi disertai Net Sell Investor Asing sebesar Rp -2.81triliun, diawal minggu ini, Senin, akibat kombinasi kejatuhan DJIA sebesar -0.80% dan EIDO sebesar -0.43% maka berpotensi menjadi sentimen negatif bagi penurunan IHSG dalam perdagangan Senin ini ditengah pencapaian jumlah tertinggi kembali korban yang terjangkiti dan tewas akibat Corvid19, dimana selama 3 hari (Jumat hingga Minggu) jumlah korban yang terjangkit Corvid19 terus meningkat mencapai +3,129 orang sehingga sejauh ini korban terjangkiti Corvid19 mendekati 46,000 orang, tepatnya sebanyak 45,891 orang (perkiraan menuju 50,000 orang terjangkit) dengan penambahan korban tewas selama 3 hari sebanyak +126 orang sehingga sejauh ini jumlah korban tewas sudah mencapai 2,465 orang menuju 3,000 orang tewas dalam waktu dekat ini, (Fatality Rate sebesar 5.37%). (Worldometers Info).

Dilain pihak, kondisi harga komoditas cukup kondusif dimana harga Oil, Coal, Gold dan CPO menguat masing-masing sebesar +1.52%, +1.62%, +3.42% & +1.45% berpotensi mendorong naik saham-saham dibawah komoditas tersebut dalam perdagangan Senin ini. Mengetahui IHSG berpeluang kembali turun, ditengah secara valuasi banyak saham sangat menarik untuk dibeli, kami merekomendasikan sangat selektif jika investor ingin melakukan BOW, khususnya saham yang akan membagikan dividen, atau Swing Trade maka dapat fokus atas saham dari sektor Telko, Bank, CPO, Otomotif, Konsumer, Semen, Properti dan Retail dalam perdagangan Senin ini.

IHSG kami perkirakan bergerak pada 4,892 – 4,975 adapun saham-saham yang kami rekomendasikan hari ini adalah TLKM BBRI ASII ICBP INTP CPIN AALI AKRA LSIP BBNI.

Mayoritas bursa saham di developed economies bergerak bervariatif. Bursa saham benua kuning bergerak menguat pada perdagangan kamis kemarin. Indeks Hang Seng ditutup menguat sebesar +0.73% lalu indeks Shanghai dan Indeks Kospi masing-masing ditutup menguat +0.96% dan +0.37%. Sementara itu, Dow Jones ditutup melemah sebesar -0.80% di level 25,871 hal ini sejalan dengan pelemahan S&P 500 sebesar -0.56%. Wall Street ditutup melemah masih disebabkan oleh kekhawatiran gelombang kedua dari penyebaran Covid-19 yang jumlah korbannya semakin bertambah dalam beberapa hari kemarin. Di samping itu dari pasar komoditi, harga CPO menguat +3.42% harga Nickelmelemah -0.97% dan harga Minyak Mentah WTI Crude Oil menguat +2.34%.

Pada perdagangan 19 Juni, IHSG ditutup menguat sebesar +0.35% kelevel 4,942 Sentimen penggerak pasar hari ini diantaranya perkembangan kasus virus Corona yang secara global menunjukkan kenaikan kasus tidak terkecuali di Indonesia yang sudah menerapkan pelonggaran PSBB, selain itu dari penguatan nilai tukar dolar yang menguat dibanding Rupiah menambah sentimen negatif lainnya pada perdagangan hari ini. (*)

Research Retail MNC Sekuritas
MNC Financial Center, 16th Floor
Jl. Kebon Sirih No. 21 – 27
Jakarta 10340
Telp. : +62-21-2980 3111
Email : research.retail@mncsekuritas.id

Related posts

Di Tengah Pandemi, Bisnis Brokerage MNC Sekuritas Malah Meningkat

asep

MNC Early Bird

admin

Investor Wajib Tahu Deretan Perusahaan Sekuritas Terbaik 2019 di Indonesia

asep

Leave a Comment